Satuan Acara Penyuluhan (SAP) Hipertensi

kapukonline.com | Up-date Askep / Asuhan Keperawatan tentang Satuan Acara Penyuluhan (SAP) Hipertensi - PENYULUHAN. Posting juga berkaitan dengan posting ( Baca : Leaflet Serangan Jantung dan Stroke dan Askep / Asuhan Keperawatan Stroke Non Hemoragic )

SATUAN ACARA PENYULUHAN

  1. Tema : Hipertensi
  2. Tujuan :
    1. Tujuan Umum : Setelah dilakukan pendidikan kesehatan selama 1 × 45 menit, keluarga Ny.S mampu memahami penyakit hipertensi
    2. Tujuan Khusus: Setelah mendapatkan pendidikan kesehatan selama 1 × 45 menit, Ny.S mampu menjelaskan:
      1. Pengertian hipertensi
      2. Jenis hipertensi
      3. Penyebab hipertensi
      4. Tanda dan gejala hipertensi
      5. Komplikasi hipertensi
      6. Pengobatan hipertensi
      7. Pencegahan hipertensi
      8. Makanan yang dianjurkan untuk penderita hipertensi
      9. Makanan yang perlu dihindari
      10. Melakukan pengobatan tradisional untuk hipertensi
  3. Sasaran : Ny.S dan keluarganya
  4. Tempat : Rumah Ny.S, Desa………Kelurahan……..Kecamatan……Kab……..
  5. Waktu : Pukul 08.30 WIB
  6. Penyuluh : …… (Mahasiswa AKPER……….)
  7. Materi:
    1. Pengertian hipertensi
    2. Jenis hipertensi
    3. Penyebab hipertensi
    4. Tanda dan gejala hipertensi
    5. Komplikasi hipertensi
    6. Pengobatan hipertensi
    7. Pencegahan hipertensi
    8. Makanan yang dianjurkan untuk penderita hipertensi
    9. Makanan yang perlu dihindari
    10. Cara membuat jus mentimun untuk penderita hipertensi
  8. Kegiatan belajar mengajar

    No

    FASE

    KEGIATAN

    PENYULUH

    SASARAN

    1

    Pra Interaksi

    Menyiapkan

     

    2

    Orientasi

     

     

    - Salam

    - Mengucap salam

    - Menjawab salam

    - Perkenalan

    - Meperkenalkan diri

    - Memperhatikan

    - Menjelaskan tujuan

    - Menjelaskan Tujuan

    - Memperhatikan

    - Kontrak waktu

     

     

    3

    Kerja

     

     

    - Melakukan appersepsi

    - Mengajukan pertanyaan

    - Menjawab pertanyaan

    Menjelaskan materi dengan metode

    - Menjelaskan materi dengan metode:

     

    a. Ceramah

    a. Ceramah

    a. Memperhatikan

    b. Tanya jawab

    b. Tanya jawab

    b. Menjawab pertanyaan

    c. Demonstrasi

    c. Demonstrasi

    c. Memperhatikan

    - Memberikan kesempatan bertanya

    - Mempersilahkan untuk bertanya

    - Mengajukan pertanyaan

    4

    Terminasi

    - Mengajukan pertanyaan

    - Menjawab pertanyaan

    - Salam

    - Mengucapkan salam

    - Menjawab salam

  9. Metode
    1. Ceramah
    2. Tanya jawab
    3. Demonstrasi
  10. Media dan alat peraga
    1. Leaflet tentang pengertian hipertensi, jenis hipertensi, penyebab hipertensi, tanda dan gejala hipertensi, komplikasi hipertensi, pengobatan hipertensi, pencegahan hipertensi, makanan yang dianjurkan untuk penderita hipertensi, makanan yang perlu dihindari, cara pengobatan tradisional untuk penderita hipertensi
    2. Mentimun, alat penyaring, serutan, gelas/tempat jus untuk membuat obat tradisional jus mentimun
  11. Rencana Evaluasi
    1. Ny.S dan keluarganya dapat menjelaskan pengertian hipertensi
    2. Ny.S dan keluarganya dapat menjelaskan jenis hipertensi
    3. Ny.S dan keluarganya dapat menjelaskan penyebab hipertensi
    4. Ny.S dan keluarganya dapat menjelaskan tanda dan gejala hipertensi
    5. Ny.S dan keluarganya dapat menjelaskan komplikasi hipertensi
    6. Ny.S dan keluarganya dapat menjelaskan pengobatan hipertensi
    7. Ny.S dan keluarganya dapat menjelaskan pencegahan hipertensi
    8. Ny.S dan keluarganya dapat menjelaskan makanan yang dianjurkan untuk penderita hipertensi
    9. Ny.S dan keluarganya dapat menjelaskan makanan yang perlu dihindari
    10. Ny.S dan keluarganya dapat mendemonstrasikan cara membuat jus mentimun untuk penderita hipertensi
  12. Daftar Pustaka
Surakarta, 17 Juli 2009
Penyuluh       

(………...)      

Lampiran: I. Materi Hipertensi

  1. Pengertian hipertensi adalah kenaikan tekanan darah sistolik diatas 150 mmHg dan tekanan darah diastolik = 100 mmHg. Jika tekanan darah anda adalah 170/100 mmHg, maka
    1. Tekanan sistoliknya : 170 mmHg
    2. Tekanan diastoliknya: 100 mmHg
  2. Jenis-jenis hipertensi adalah:
    1. Hipertensi ringan: Jika tekanan darah sistolik antara 140 – 159 mmHg dan atau tekanan diastolik antara 90 – 95 mmHg
    2. Hipertensi sedang: Jika tekanan darah sistolik antara 160 – 179 mmHg dan atau tekanan diastolik antara 100 – 109 mmHg
    3. Hipertensi berat: Jika tekanan darah sistolik antara 180 – 209 mmHg dan atau tekanan diastolik antara 110 – 120 mmHg
  3. Penyebab hipertensi antara lain adalah stres, usia, merokok, obesitas (kegemukan), alkohol, faktor keturunan, faktor lingkungan (gaduh/bising)
  4. Tanda dan gejala hipertensi antara lain adalah sakit kepala, pusing, lemas, kesemutan kelelahan, rasa berat di tengkuk, gangguan tidur.
  5. Komplikasi hipertensi antara lain:
    1. Penyakit jantung (gagal jantung)
    2. Penyakit ginjal (gagal ginjal)
    3. Penyakit otak (stroke)
  6. Pengobatan hipertensi untuk mencegah terjadinya komplikasi lebih lanjut:
    1. Pengobatan farmakologis yaitu dengan menggunakan obat-obatan atas ijin dokter
    2. Pengobatan non farmakologis yaitu dengan
      1. Mengurangi asupan garam dan lemak
      2. Mengurangi atau menghilangkan kebiasaan minum alkohol bagi yang mengkonsumsinya
      3. Berhenti merokok bagi yang merokok
      4. Menurunkan berta badan bagi yang kegemukan
      5. Olah raga teratur seperti joging, jalan cepat, bersepeda, berenang
      6. Menghindari ketegangan
      7. Istirahat cukup
      8. Hidup tenang
  7. Pencegahan agar tidak terjadi komplikasi dari hipertensi
    1. Kontrol teratur
    2. Minum obat teratur
    3. Diit rendah garam dan lemak
  8. Makanan yang dianjurkan untuk penderita hipertensi antara lain:
    1. Sayur-sayuran hijau kecuali daun singkong, daun melinjo dan melinjonya
    2. Buah-buahan keculi buah durian
    3. Ikan laut tidak asin terutama ikan laut air dalam seperti kakap dan tuna
    4. Telur boleh dikonsumsi maksimal 2 butir dalam 1 minggu dan diutamakan putih telurnya saja
    5. Daging ayam (kecuali kulit, jerohan dan otak karena banyak mengandung lemak)
  9. Makanan yang perlu dihindari
    1. Makanan yang di awetkan seperti makanan kaleng, mie instant, minuman kaleng
    2. Daging merah segar seperti hati ayam, sosis sapi, daging kambing
    3. Makanan berlemak dan bersantan tinggi serta makanan yang terlalu asin
  10. Pengobatan tradisional yang dapat dibuat dirumah antara lain dengan mengkonsumsi secara teratur jus:
    1. Buah mentimun
    2. Buah belimbing
    3. Daun seledri

    Sedangkan cara membuat obat tradisional seperti jus mentimun adalah
    1. ½ kg buah mentimun dicuci bersih
    2. Dikupas kulitnya kemudian diparut
    3. Saring airnya menggunakan penyaring/kain bersih
    4. Diminum setiap hari ± 1 kg untuk 2 kali minum pagi dan sore hari

DAFTAR PUSTAKA

  1. Instalasi Gizi Perjan RS Dr. Cipto Mangunkusumo dan Asosiasi Dietisien Indonesia. “Penuntun Diet”; Edisi Baru, Jakarta, 2004, PT Gramedia Pustaka Utama
  2. Mansjoer A, Triyanti K, Savitri R, Wardhani W. I, Setiowulan W, “Kapita Selekta Kedokteran” Edisi ke-3 jilid 1, Media Aesculapius Fakultas Kedokteran UI, Jakrta, 1999

Semoga ada manfaatnya...

1 komentar:

kalo saya ada disana, bakal dapet pengetahuan nih

Post a Comment

Back To Top