Search

Proses Keperawatan Gangguan Konsep Diri

Proses Keperawatan Gangguan Konsep Diri - Askep kapukonline.com Update Proses Keperawatan Gangguan Konsep Diri - ASKEP JIWA, setelah sebelumnya posting artikel yang tak terpisahkan (Baca : Askep Jiwa Gangguan Konsep Diri)

PROSES KEPERAWATAN

A. Pengkajian

  1. Faktor predisposisi
    1. Faktor yang mempengaruhi harga diri, termasuk penolakan orang tua, harapan orang tua yang tidak realistik
    2. Faktor yang mempengaruhi penampilan peran, yaitu peran yang sesuai dengan jenis kelamin, peran dalam pekerjaan dan peran yang sesuai dengan kebudayaa
    3. Faktor yang mempengaruhi identitas diri, yaitu orang tua yang tidak percaya pada anak, tekanan teman sebaya dan kultur social yang berubah
  2. Faktor Presipitasi
    1. Faktor presipitasi dapat disebabkan oleh faktor dari dalam atau faktor dari luar individu ( internal or eksternal sources ), yang dibagi 5 ( lima ) kategori :
      1. Ketegangan peran, adalah stress yang berhubungan dengan frustasi yang dialami individu dalam peran atau posisi yang diharapkan seperti konsep berikut ini :
      2. Konflik peran : ketidaksesuaian peran antar yang dijalankan dengan yang diinginkan
      3. Peran yang tidak jelas: kurangnya pengetahuan individu tentang peran yang dilakukannya
      4. Peran berlebihan : kurang sumber yang adekuat untuk menampilkan seperangkat peran yang kompleks
      5. Perkembangan transisi, yaitu perubahan norma yang berkaitan dengan nilai untuk menyesuaikan diri
    2. Situasi transisi peran, adalah bertambah atau berkurangnya orang penting dalam kehidupan individu melalui kelahiran atau kematian orang yang berarti
    3. Transisi peran sehat – sakit, yaitu peran yang diakibatkan oleh keadaan sehat atau keadaan sakit. Transisi ini dapat disebabkan :
      1. Kehilangan bagian tubuh
      2. Perubahan ukuran dan bentuk, penampilan atau fungsi tubuh
      3. Perubahan fisik yang berkaitan dengan pertumbuhan dan perkembangan
      4. Prosedur pengobatan dan perawata
    4. Ancaman fisik seperti pemakaian oksigen, kelelahan, ketidakseimbangan bio – kimia, gangguan penggunaan obat, alkoholdan zat.
  3. Perilaku
    Data yang dikumpulkan oleh seorang perawat, hendaknya data perilaku yang obyektif dan dapat diamati. Perilaku yang berhubungan dengan harga diri yang rendaha ( Stuart dan Sundeen, 1995 ) yaitu identitas kacau dan depersonalisasi dapat dilihat pada tabel berikut.
    Perilaku dengan harga diri yang rendah
    1. Mengkritik diri sendiri atau orang lain
    2. Produktifitas menurun
    3. Destruktif pada orang lain
    4. Gangguan berhubungan
    5. Merasa diri lebih penting
    6. Merasa tidak layak
    7. Rasa bersalah
    8. Mudah marah dan tersinggung
    9. Perasaan negative terhadap diri sendiri
    1. Pandangan hidup yang pesimis
    2. Keluhan – keluhan fisik
    3. Pandangan hidup terpolarisasi
    4. Mengingkari kemampuan diri sendiri
    5. Mengejek diri sendiri
    6. Mencederai diri sendiri
    7. Isolasi social
    8. Penyalahgunaan zat
    9. Menarik diri dari realitas
    10. Khawatir
    11. Ketegangan peran

    Perilaku dengan Identitas kacau
    1. Tidak mengindahkan moral
    2. Mengurangi hubungan interpersonal
    3. Perasaan kosong
    4. Perasaan yang berubah – ubah
    5. Kekacauan identitas seksual
    6. Kecemasan yang tinggi
    1. Tidak mampu berempati
    2. Kurang keyakinan diri
    3. Mencintai diri sendiri
    4. Masalah hubungan intim
    5. Ideal diri tidak realistik

    Perilaku dengan Depersonalisasi

    Afek

    1. Identitas hilang
    2. Asing dengan diri sendiri
    3. Perasaan tidak aman, rendah diri, takut, malu
    4. Perasaan tidak realistic
    5. Merasa sangat terisolasi

    Persepsi

    1. Halusinasi pendengaran dan penglihatan
    2. Tidak yakin akan jenis kelaminnya
    3. Sukar membedakan diri dengan orang lain

    Kognitif

    1. Kacau
    2. Disorientasi waktu
    3. Penyimpangan pikiran
    4. Daya ingat terganggu
    5. Daya penilaian terganggu

    Perilaku

    1. Afek tumpul
    2. Pasif dan tidak ada respon emosi
    3. Komunikasi tidak selaras
    4. Tidak dapat mengontrol perasaan
    5. Tidak ada inisiatif dan tidak mampu mengambil keputusan
    6. Menarik diri dari lingkungan
    7. Kurang bersemangat

  4. Mekanisme Koping

    Jangka Pendek

    Jangka Panjang

    1. Kegiatan yang dilakukan untuk lari sementara dari krisis : pemakaian obat – obatan, kerja keras, nonton TV terus menerus

    1. Menutup Identitas :

    Terlalu cepat mengadopsi identitas yang disenangi daro orang – orang yang berarti, tanpa mengindahkan hasrat, aspirasi atau potensi diri sendiri

    2. Kegiatan mengganti identitas sementara :

    (ikut kelompok social, keagamaan, politik )

    2. Identitas Negatif :

    Asumsi yang bertentangan dengan nilai dan harapan masyarakat

    3. Kegiatan yang memberi dukungan sementara : ( kompetisi olah raga kontes popularitas )

     

    4. Kegiatan mencoba menghilangkan anti identitas sementara : (penyalahgunaan obat – obat)

     

    Mekanisme pertahanan ego yang sering digunakan adalah : fantasi, disasosiasi, isolasi, proyeksi, mengalihkan marah berbalik pada diri sendiri daan orang lain

B. Masalah Keperawatan

Masalah gangguan konsep diri berhubungan dengan rasa bersalah sering menimbulkan kekacauan dan mengakibatkan respon koping yang maladaptive. Respon ini dapat dilihat bervariasi pada berbagai individu, yang mengalami ancaman integritas diri atau harga diri. Masalah keperawatan dan contoh diagnosa keperawatan lengkap yang berkaitan dengan gangguan konsep diri, lihat tabel berikut ini.

Masalah keperawatan yang berhubungan dengan konsep diri

Masalah keperawatan uatama

Contoh diagnosa keperawatan yang lengkap

1. Gangguan gambaran diri

  1. Gangguan gambaran diri berhubungan dengan harga diri rendah
  2. Gangguan gambaran diri berhubungan dengan defisit perawatan diri

2. Gangguan identitas diri

  1. Gangguan identitas diri berhubungan dengan perubahan penampilan peran
  2. Gangguan identitas berhubungan dengan keracunan obat yang dimanifestasika dengan control impuls yang kacau dan hilang

3. Gangguan penampilan peran

  1. Gangguan penampilan peran berhubungan dengan harga diri rendah

4. Gangguan harga diri

  1. Harga diri rendah berhubungan dengan ideal diri yang tidak realistik
  2. Harga diri rendah berhubungan dengan ideal diri terlalu tinggi

C. Perencanaan Tindakan Keperawatan

  1. Tujuan Umum
    Meningkatkan aktualisasi diri klien : dengan membantu menumbuhkan, mengembangkan, menyadari potensi sambil mencari kompensasi ketidakmampuan
  2. Tujuan Khusus
    Klien dapat mengenal dukungan yang dibutuhkan dalam menyelesaikan massalaha yang berhubungan dengan konsep diri daan membantu klien agar lebih mengerti akan dirinya secara tepat
  3. Tindakan Keperawatan
    Tindakan keperawatan membantu klien mengidentifikasikan penilaian tentang situasi dan perasaan yang terkait, guna meningkatkan penilaian diri dan kemudian melakukan perubahan perilaku. Pendekatan penyelesaian masalah ini memerlukan tindakan yang bertahap sebagai berikut :
    1. Memperluas kesadaran diri; Tahap memperluas kesadaran diri

      Prinsip

      Rasional

      Tindakan

      Membina hubungan saling percaya

      Sikap perawat yang terbuka dapat mengurangi perasaan terancam dan membantu klien menerima semua aspek dirinya

      1. Menerima klien apa adanya
      2. Dengarkan klien
      3. Dorong klien mendiskusikan pikiran dan perasaannya
      4. Respon yang tidak mengadili
      5. Katakan bahwa klien adalah individu yang berharga, bertanggung jawab dan dapat menolong diri sendiri

      Bekerja dengan kemampuan yang dimiliki klien

      Tingkat kemampuan menilai realitas dan control diri diperlukan sebagai landasan asuhan keperawatan

      1. Identitas kemampuan klien
      2. Arahkan klien sesuai dengan kemampuan yang dimiliki
      3. Meyakinkan identitas klien
      4. Beri dukungan untuk menurunkan panic
      5. Pendekatan tanpa menuntut
      6. Menerima dan mengklarifikasikan komunikasi verbal dan non verbal
      7. Cegah klien mengisolasi diri
      8. Ciptakan kegiatan rutin ( ADL )
      9. Buat batasan perilaku yang tidak pantas
      10. Orientasikan klien ke dunia yang nyata
      11. Beri pujian pada perilaku yang tepat
      12. Tingkatkan kegiatan dan tugas secara bertahap untuk menimbulkan pengalaman positif
    2. Menyelidiki diri; Membantu klien menyelidiki diri

      Prinsip

      Rasional

      Tindakan

      Bantu klien menerima perasaan dan pikirannya

      Dengan menunjukkan sikap menerima perasaan dan pikiran klien, maka klien akan melakukan hal yang sama

      1. Motivasi klien mengekspresikan emosi, keyakinan perilaku dan pikirannya
      2. Gunakan komunikasi terapeutik dan empati
      3. Catat pikiran yang logis, observasi respon emosi

      Menolong klien menjelaskan konsep dirinya dan hubungannya dengan orang lain secara terbuka

      Keterbukaan persepsi diri adalah awal untuk merubah suasana sepi dan dapat mengurangi ansietas

      1. Tumbuhkan persepsi klien terhadap kekuatan dan kelemahannya
      2. Bantu klien menurunkan self idealnya
      3. Bantu klien menjelaskan hubungannya dengan orang lain

      Menyadari dan mengontrol perasaan perawat

      Kesadaran diri akan membantu penampilan model perilaku dan membatasi efek negative dalam berhubungan dengan orang lain

      1. Sadari perasaan sendiri baik perasaan negative dan positif dalam berhubungan

      Empati pada klien, tekankan bahwa kekuatan untuk berubah ada pada klien

      Rasa empati dapat menguatkan pandangan klien memahami perasaan orang lain

      1. Gunakan respon empati dan observasi apakah perasaan perawat simpati atau empati
      2. Jelaskan bahwa klien berguna dalam memecahkan masalahnya
      3. Libatkan keluarga dan kelompok menyelidiki diri klien
      4. Bantu klien mengenal konflik dan koping maladaptive
    3. Mengevaluasi diri; Mambantu klien mengevaluasi diri

      Prinsip

      Rasional

      Tindakan

      Membantu klien mengidentifikasi masalahnya secara jelas

      Setelah mengetahui masalah dengan jelas alternative pemecahan dapat dibuat klien

      1. bersama klien identifikasi stressor dan bagaimana penilaiannya
      2. Jelaskan bahwa keyakinan klien mempengaruhi perasaan dan perilakunya

      Kaji respon koping adaptif dan maladaptif klien terhadap masalah yang dihadapi

      Dengan mengetahui koping yang dipilih klien dapat mengevaluasi konsekwensi positif dan negatif

      1. Bersama klien mengidentifikasi
      2. Keyakinan, ilusi, tujuan yang tidak realistic
      3. Identifikasi kekuatan klien
      4. Tunjukkan konsep sukses dan gagal dalam persepsi yang cocok
      5. Teliti sumber koping yang digunakan klien
      6. Uraikan pada klein bahwa respon koping dapat dipilih dengan bebas dan mempunyai dampak positif maupun negative
      7. Bersama klien mengidentifikasi respon koping yang maladaptif
      8. Komunikasi yang memfasilitasi konfrontasi yang mendukung
      9. Kalrifikasi peran
    4. Membuat perencanaan yang realistik; Membantu klien membuat rencana yang realistik

      Prinsip

      Rasional

      Tindakan

      Bantu klien mengidentifikasi pemecahan masalah

      Jika semua alternative sudah dievaluasi, perubahan menjadi efektif

      1. Jelaskan bahwa yang dapat merubah dirinya adalah klien bukan orang lain
      2. Bantu keyakinan dan ide klien ke dalam kenyataan
      3. Gunakan lingkungan membantu keyakinan klien jadi konsisten

      Bantu klien mengkonsep tujuan yang realistik

      Dengan tujuan yang jelas dapat merubah harapan yang diinginkan

      1. Bantu klien merumuskan tujuan
      2. Bantu klien untuk menetapkan perubahan yang diinginkan
      3. Anjurkan klien menggunakan pengalaman baru untuk mengembangkan potensinya
      4. Gunakan role model, role play, visualisasi dan redemonstrasi yang sesuai
    5. Bertanggung jawab dalam bertindak

      Prinsip

      Rasional

      Tindakan

      Mengeksplorasi koping adaptif dan maladaptif klien dalam memecahkan masalahnya

      Sangat penting bagi klien mengetahui koping yang digunakan dalam pemecahan masalahnya baik yang negative maupun yang poitif

      1. Beri kesempatan klien untuk memilih koping yang ingin digunakan dan konsekwensinya
      2. Bantu klien mengidentifikasi keuntungan kerugian mekanisme koping yang dipilih
      3. Diskusikan bila klien memilih mekanisme koping negative berikut konsekwensinya
      4. Berikan dukungan positif untuk mempertahankan kemajuannya

Untuk meningkatkan penerimaan klien secara unuk di dalam keluarga, diperlukan pendidikan kesehatan mental yang dapat dilihat pada table berikut ini

Pendidikan kesehatan mental bagi keluarga


Tujuan

Kegiatan Instruksional

Evaluasi

Menegaskan konsep keunikan anggota keluarga

Diskusikan keunikan masing – masing anggota keluarga. Bantu klien mengidentifikasikan tingkat kemampuannya di antar anggota keluarga

  1. Klien dapat mengidentifikasi fungsi keluarga

Uraikan karakteristik perpaduan emosi

Analisa tipe dan pola hubungan dalam keluarga. Gunakan kertas dan pensil untuk menggambarkan pola keluarga

  1. Klien menguraikan pola hubungan dalam keluarga
  2. Klien mengidentifikasi peran dan perilakunya

Diskusikan pembentukan dan pelaksanaan peran dalam keluarga

Sintesa dinamika keluarga dan manifestasi stress pasien, akan mendorong komunikasi dalam keluarga

  1. Klien menyadari kontribusi keluarga terhadap stress masing – masing anggota

D. RENCANA TINDAKAN KEPERAWATAN

Pada makalah ini akan diuraikan tindakan keperawatan pada 2 ( dua ) diagnosa, yaitu :

  1. Perubahan penampilan peran berhubungan dengan harga diri rendah
  2. Gangguan harga diri : harga diri rendah berhubungan dengan gangguan citra tubuh

Rencana Tindakan Keperawatan pada :

1. Diagnosa : Perubahan penampilan perab berhubungan dengan harga diri rendah

  1. Tujuan Umum :
    1. Klien dapat melanjutkan peran sesuai dengan tanggung jawabnya
  2. Tujuan Khusus :
    1. Klien dapat membina hubungan saling percaya dengan perawat
    2. Klien dapat mengidentifikasi kemampuan dan aspek positif yang dimiliki
    3. Klian dapat menilai kemampuan yang dapat dilakukan
    4. Klien dapat menetapkan ( merencanakan ) kegiatan sesuai kemampuan yang dimiliki
    5. Klien dapat melakukan kegiatan sesuai dengan kondisi sakit dan kemampuan
    6. Klien dapat memanfaatkan system pendukung yang ada
  3. Tindakan Keperawatan
    1. Bina hubungan saling percaya
      1. Salam terapeutik
      2. Perkenalkan diri
      3. Jelaskan tujuan interaksi
      4. Ciptakan lingkungan yang tenang
      5. Buat kontrak yang jelas (apa yang akan dilakukan/dibicarakan, waktu)
        1. Beri kesemapatan untuk mengungkapkan perasaannya tentang penyakit yang diderita
        2. Sediakan waktu untuk mendengarkan klien
        3. Katakan pada klien bahwa ia adalah seseorang yang berharga dan bertanggung jawab serta mampu menolong dirinya sendiri
    2. Diskusikan kemampuan dan aspek positif yang dimiliki klien. Dapat dimulai dari bagian tubuh yang masih berfungsi dengan baik, kemampuan lain yang dimiliki oleh klien, aspek positif ( keluarga, lingkungan ) yang dimiliki klien. Jika klien tidak mampu mengidentifikasi, maka dimulai oleh perawat memberi “ reinforcement “ ( pujian terhadap aspek positif klien
    3. Setiap bertemu klien, hindarkan memberi penilaian negative. Utamakan memberi pujian yang realistik
    4. Diskusikan dengan klien kemampuan yang masih dapat digunakan selama sakit. Misalnya : penampilan klien dalam “self-care”, latihan fisik dan ambulasi secara aspek asuhan terkait dengan gangguan fisik yang dialami klien
    5. Diskusikan pula kemampuan yang dapat dilanjutkan pengguanaannya setelah pulang sesuai dengan kondisi sakit klien.
    6. Rencanakan bersama klien aktifitas yang dapat dilakukan setiap kemampuan : kegiatan mandiri, kegiatan dengan bantuan sebagian, kegiatan yang membutuhkan bantuan total
    7. Tingkatkan kegiatan sesuai dengan toleransi kondisi klien
    8. Beri contoh cara pelaksanaan kegiatan yang boleh klien lakukan ( sering klien takut melaksanakannya )
    9. Beri kesempatan pada klien untuk mencoba kegiatan yang telah direncanakan
    10. Beri pujian atas keberhasilan klien
    11. Diskusikan kemungkinan pelaksanaan di rumah
    12. Berikan pendidikan kesehatan pada keluarga tentang cara merawat klien harga diri rendah
    13. Bantu keluarga memberi dukungan selama klien dirawat
    14. Bantu keluarga menyiapkan lingkungan di rumah
  4. Hasil Yang Diharapkan :
    1. Klien mengungkapkan perasaannya terhadap penyakit yang diderita
    2. Klien menyebutkan aspek positif dan kemampuan dirinya ( fisik, intelektual, system pendukung )
    3. Klien berperan serta dalam perawatan dirinya
    4. Percaya diri klien dengan menetapkan keinginan atau tujuan yang realistis

2. Diagnosa : Gangguan harga diri : harga diri rendah berhubungan dengan gangguan citra tubuh

  1. Tujuan Umum
    1. Klien menunjukkan pengingkatan harga diri
  2. Tujuan Khusus :
    1. Klien dapat meningkatkan keterbukaan dan hubungan saling percaya
    2. Klien dapat mengidentifikasi perubahan citra tubuh
    3. Klien dapat menilai kemampuan dan aspek positif yang dimiliki
    4. Klien dapat menerima realita perubahan struktur, bentuk atau fungsi tubuh
    5. Klien dapat menyusun rencana cara – cara menyelesaikan masalah yang dihadapi
    6. Klien dapat melakukan tindakan pengembalian integritas tubuh
  3. Tindakan keperawatan :
    1. Bina hubungan saling percaya
      1. Salam terapeutik
      2. Komunikasi terbuka, jujur, empati
      3. Beri kesempatan untuk mengungkapkan perasaan klien terhadap perubahan tubuh.
      4. Sediakan waktu untuk mendengarkan klien
      5. Lakukan kontrak untuk program asuhan keperawatan ( pendidikan kesehatan, dukungan, konseling dan rujukan )
    2. Diskusikan perubahan struktur, bentuk atau fungsi tubuh
    3. Observasi ekspresi klien pada saat diskusi
    4. Diskusikan kemampuan dan aspek positif yang dimiliki klien ( tubuh, intelektual, keluarga ) oleh klien di luar perubahan yang terjadi
    5. Setiap bertemu klien, hindarkan memberi penilaian negative. Utamakan memberi pujian yang realistik
    6. Beri pujian atas aspek posirtif dan kemampuan yang masih dimiliki klien
    7. Dorong klien untuk merawat diri dan berperan serta dalam asuhan klien secara bertahap
    8. Libatkan klien dalam kelompok klien dengan masalah gangguan citra tubuh
    9. Tingkatkan dukungan keluarga pada klien terutama pasangan
    10. Diskusikan cara – cara ( booklet, leaflet sebagai sumber informasi ) yang dapat dilakukan untuk mengurangi dampak perubahan struktur, bentuk atau fungsi tubuh
    11. Dorong klien memilih cara sesuai bagi klien
    12. Bantu klien melakukan cara yang dipilih
    13. Membantu klien mengurangi perubahan citra tubuh. Misalnya : protesa untuk bagian tubuh tertentu, tongkat
    14. Rehabilitasi bertahap bagi klien
    15. Diskusikan dengan klien kemampuan yang masih dapat digunakan selama sakit. Misalnya : penampilan klien dalam “self-care”, latihan fisik dan ambulasi secara aspek asuhan terkait dengan gangguan fisik yang dialami klien
    16. Diskusikan pula kemampuan yang dapat dilanjutkan pengguanaannya setelah pulang sesuai dengan kondisi sakit klien.
    17. Rencanakan bersama klien aktifitas yang dapat dilakukan setiap kemampuan : kegiatan mandiri, kegiatan dengan bantuan sebagian, kegiatan yang membutuhkan bantuan total
    18. Tingkatkan kegiatan sesuai dengan toleransi kondisi klien
    19. Beri contoh cara pelaksanaan kegiatan yang boleh klien lakukan ( sering klien takut melaksanakannya )
    20. Beri kesempatan pada klien untuk mencoba kegiatan yang telah direncanakan
    21. Beri pujian atas keberhasilan klien
    22. Diskusikan kemungkinan pelaksanaan di rumah
    23. Berikan pendidikan kesehatan pada keluarga tentang cara merawat klien harga diri rendah
    24. Bantu keluarga memberi dukungan selama klien dirawat
    25. Bantu keluarga menyiapkan lingkungan di rumah
  4. Hasil Yang Diharapkan :
    1. Klien menerima perubahan tubuh yang terjadi
    2. Klien memilih beberapa cara mengatasi perubahan yang terjadi
    3. Klien adaptasi dengan cara – cara yang dipilih dan digunakan

Daftar Pustaka

  1. Keliat, B.A ( 1994 ), Gangguan Konsep Diri, Jakarta, EGC
  2. Keliat, B.A. ( 1998 ), Gangguan Koping, Citra Tubuh dan Seksual pada Klien Kanker, Jakarta, EGC
  3. Keliat, B.A, ( 1998 ), Penetalaksanaan Stress, Jakarta
  4. Stuart, G.W., dan Sundeen, S.J. ( 1995 ), principle and practice of psychiatric nursing, ( 5 th ed)
  5. Towsend, M.C.( 1998 ). Diagnosa Keperawatan pada Keperawatan psikiatri : Pedoman untuk pembuatan Rencana keperawatan, Jakarta : EGC ( Terjemahan ).

Demikian makalah keperawatan tentang Proses Keperawatan Gangguan Konsep Diri, Bila bermanfaat, silahkan bagikan keteman-teman di bagian bawah dengan meng-klik pada banner...

Menerima donasi bagi yang ingin turut mendukung perkembangan situs ini